7 Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasi Beserta Kelebihan Dan Kekurangannya

7 Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasi Beserta Kelebihan Dan Kekurangannya
7 Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasi Beserta Kelebihan Dan Kekurangannya
Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasi Beserta Kelebihan Dan Kekurangannya. Ada banyak bentuk kepemilikan bisnis ritel yang tersedia bagi pengusaha pemula. Setiap model bisnis memiliki daftar pro dan kontranya sendiri. Memilih jenis bisnis ritel untuk memulai bisnis Anda akan bergantung pada mengapa Anda ingin memiliki bisnis, serta gaya hidup, keluarga, kepribadian dan apa yang Anda jual. Apakah Anda memiliki staf atau akan Anda mengelola bisnis Anda sendiri? Berikut adalah beberapa tipe utama kepemilikan ritel dan keuntungan, kerugian, dan sistem pendukung mereka.

7 Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasinya

7 Tipe Kepemilikan Bisnis Ritel dan Klasifikasi Beserta Kelebihan Dan Kekurangannya

1. Pengecer Independen

Peritel independen adalah perusahaan yang membangun bisnisnya dari nol. Dari tahap perencanaan bisnis hingga hari pembukaan, pemilik ritel independen melakukan semuanya. Pemilik dapat menyewa konsultan, staf, dan pihak lain untuk membantu bisnis. Peluang tidak terbatas. Tetapi bersiaplah untuk menggunakan banyak cara dalam jenis bisnis ini, sampai Anda memiliki penghasilan sendiri. Mungkin beberapa saat sebelum Anda mampu membayar orang lain. Tipe ini memiliki merek dan perjuangan unik untuk didengar di antara lautan raksasa ritel. Tapi, jika dilakukan dengan benar, bisa menjadi pilihan tempat belanja konsumen lokal.

Kelebihan :


  1. Peritel independen tidak memiliki batasan siapa, bagaimana atau dimana bisnis harus disiapkan. Dia bebas melakukan apa yang dia mau dan memilih lokasi yang nyaman.
  2. Peritel independen mengambil semua keputusan terkait dengan fungsi toko. Ini secara drastis menghemat waktu yang biasanya ada antara pengambilan keputusan dan proses implementasi. Oleh karena itu, peritel independen dapat merespon dengan cepat perubahan lingkungan dan menerapkan strategi yang tepat.
  3. Peritel independen dapat berkonsentrasi pada area lokal untuk mencapai tujuan bisnisnya.
  4. Untuk melayani permintaan lokal, pengecer dapat menentukan jam perdagangan, barang dagangan yang akan dijual / dilepas dan harga seperti dan kapan diinginkan.
  5. Menghindari duplikasi pekerjaan, ambiguitas peran dan kelebihan stok karena kejelasan peran, sehingga menghasilkan peningkatan produktivitas dan pemanfaatan waktu.
  6. Memulai sebuah toko mandiri relatif mudah karena memerlukan investasi yang rendah, perlengkapan dan barang dagangan sederhana.
  7. Toko mandiri dengan menyediakan barang dagangan yang terbatas namun dalam dapat bertindak sebagai toko khusus untuk melayani segmen konsumen tertentu.

Kelemahan :


  1. Karena terbatasnya eksposur dan investasi kecil, pada sebagian besar kasus, mereka tidak berdiri dalam persaingan dengan munculnya pengecer raksasa dan gerai toko internasional.
  2. Sebagai toko independen bergantung pada teknik padat karya, mereka merasa sulit untuk memperbaiki produktivitas toko ketika menyangkut stock-keeping, order, merchandising, display, accounting and dispatching.
  3. Tidak diragukan lagi, daya tawar peritel independen relatif kurang karena mereka menawarkan barang dagangan terbatas. Di sisi lain, peritel besar (seperti supermarket, hipermarket dan toko rantai) karena pembelian massal, menegosiasikan vendor secara efektif dan menawarkan harga yang lebih rendah, barang berkualitas lebih baik dan layanan hebat dalam waktu singkat atau dalam jumlah kecil membuat masalah bagi toko mandiri.
  4. Karena terbatasnya operasi, sedikit modal kerja, pengaturan logistik yang tidak tepat, pengecer tidak dapat memiliki manfaat skala ekonomi.
  5. Peritel independen karena keterbatasan dana tidak bisa mengikuti program promosi penjualan massal sehingga target pasar dan cakupan geografisnya terbatas.
2. Bisnis Ritel yang ada
Seseorang yang mewarisi atau membeli bisnis yang sudah ada adalah mengambil kepemilikan dan tanggung jawab atas kerja keras orang lain. Yayasan sudah diatur, dan tongkat dilewatkan untuk Anda. Ini sering merupakan skenario dalam bisnis keluarga, di mana satu generasi mengambil alih dari orang tua yang sudah pensiun. Ada tanggung jawab besar dalam menjalankan tradisi, terutama jika orang tua Anda membangun perusahaan itu sendiri sebagai toko non ritel.


Kelebihan :

  1. Sistem tawar menawar dengan pemasok akan lebih baik
  2. Efektivitas biaya karena operasi terpusat
  3. Kemudahan mengelola operasi toko
  4. Penggunaan teknologi maju meningkatkan efisiensi kerja mereka

Kekurangan :

  1. Biaya pendirian untuk mendirikan gerai gerai membutuhkan banyak uang dan keahlian.
  2. Kesulitan dalam pengendalian manajerial karena cabang / gerai yang tersebar secara geografis
  3. Karena pengambilan keputusan yang terpusat, beberapa outlet mungkin mengalami kesulitan dalam beradaptasi dengan kebutuhan lokal.
  4. Karena jaringan gerai yang besar, sulit bagi manajemen untuk memantau aktivitas sehari-hari mereka sehingga mengakibatkan kesenjangan komunikasi, inefisiensi, dan keterlambatan dalam pengambilan keputusan.
  5. Biaya pada stok pengaman tetap tinggi.
3. Waralaba

Membeli waralaba membeli hak untuk menggunakan nama bisnis, produk, konsep, dan rencana. Pemilik waralaba akan menerima model bisnis yang telah terbukti dari bisnis yang mapan. Pastikan Anda bergabung dengan semua praktik perusahaan dan apa yang mereka perjuangkan karena Anda diharapkan untuk mewakili nilai-nilai tersebut di toko Anda. Dan ketahuilah berapa biaya yang harus Anda keluarkan, dan kapan perusahaan induk akan menanggung tagihan itu.

4. Dealer

Pengecer dapat menemukan model bisnis dari dealer berlisensi sebagai perpaduan waralaba independen dan pengecer. Pemegang Lisensi memiliki hak (kadang-kadang eksklusif) untuk menjual merek produk. Tidak seperti waralaba, dealer dapat menjual berbagai merek dan umumnya tidak ada biaya untuk pemberi lisensi. Dealer dapat atau tidak dapat diidentifikasi sebagai penjual resmi atau dengan merek dagang perusahaan. Pikirkan mobil dan truk sebagai contoh paling umum dari dealer seperti kelemahan bisnis online.

Keuntungan :

  • Menyediakan one-stop shopping experience.
  • Toko sewa menyewa properti, personel dan biaya lainnya yang mengakibatkan beban lebih sedikit pada lessor.
  • Mendapat penghasilan bulanan reguler berupa uang sewa.
  • Manajemen karyawan, menampilkan dan mengatur barang dagangan, pemesanan ulang barang, penanganan pengaduan dan sebagainya ditangani oleh penyewa individu.
Kekurangan:

  • Jam operasional dapat bervariasi dari satu toko ke toko berdasarkan barang dan / atau jasa yang dijual.
  • Item yang dijual / lini bisnis dibatasi.
  • Jika penyewa berkinerja baik, pemilik toko dapat meningkatkan sewa atau penyewa sendiri dapat menimbulkan masalah dengan mengubah / tidak mematuhi peraturan dan peraturan perjanjian.
  • Citra buruk satu penyewa bisa merusak citra seluruh toko.
5. Jaringan anggota

Jenis toko ini mirip dengan waralaba atau dealer, kecuali bahwa hubungannya dengan nama merek yang lebih besar adalah tentang pembelian daya untuk pasokan dan layanan. Dalam model ini, Anda tidak ditempatkan di bawah panduan atau aturan ketat yang harus diikuti toko Anda. Dan sering, bahkan tidak ada satu penjualan pun yang harus Anda bayar setiap bulan selama Anda mempertahankan volume pembelian tertentu.

6. Pemasaran jaringan

Multi level marketing (MLM) atau pemasaran jaringan adalah model bisnis di mana penjualan produk bergantung pada orang-orang di jaringan. Bukan hanya produk yang dijual, tetapi tenaga penjualan lainnya direkrut untuk menjual produk atau lini produk yang sama.

7. Kerjasama Konsumen

Kerjasama Konsumen adalah gerai ritel yang dimiliki dan dikelola oleh para konsumennya. Sekelompok pelanggan yang tertarik (anggota) memulai operasi ritel dengan menginvestasikan uang, menerima sertifikat saham, memilih anggota untuk melakukan kegiatan sehari-hari dan membagikan keuntungan berdasarkan investasi yang dibuat atau sertifikat yang dimiliki. Alasan untuk mengelola koperasi konsumen adalah bahwa pengecer lokal tidak dapat memenuhi kebutuhan konsumen (apa pun alasannya). Oleh karena itu, konsumen tidak punya pilihan selain membuka toko mereka sendiri.

Karakteristik :

  • Terbatasnya ekspansi
  • Keuntungan dibagi oleh anggotanya
  • Mereka menjual biasanya komoditas penting dengan harga pantas
  • Tujuan utama adalah pelayanan sosial bukan untuk mendapatkan keuntunga