Tata Cara Ibadah Kristen di Gereja Dan Contoh DOA Penutup

Tata Cara Ibadah Kristen di Gereja Dan Contoh DOA Penutup
Tata Cara Ibadah Kristen di Gereja Dan Contoh DOA Penutup
Tata Cara Ibadah Kristen di Gereja Dan Contoh DOA Penutup. Dalam setiap kebaktian tentu ada beberapa proses atau prosedur di dalamnya. Satu agama tidak hanya memiliki satu aliran, tetapi di dalamnya ada beberapa jenis kepercayaan, ini tentunya juga mempengaruhi prosedur ibadah yang berbeda satu dengan lainnya. Terkadang aliran keyakinan membutuhkan proses tertentu dalam ibadah dan terkadang sekolah lain tidak menuntut prosedur tertentu. Cara memimpin ibadah Kristen untuk setiap gereja juga sama dengan yang dijelaskan di atas, bagaimana memimpin ibadah Kristen pada dasarnya dapat dikelompokkan ke dalam beberapa prosedur, seperti:

1. Pembukaan doa
Dalam jalan memimpin ibadat Kristen, hal pertama yang dapat dilakukan adalah melakukan doa pembukaan sebelum kebaktian dimulai. Setiap kegiatan di gereja bahkan dalam kehidupan sehari-hari harus melibatkan Tuhan di dalamnya sehingga ibadah yang akan langsung disampaikan oleh Tuhan mengambil bagian di dalamnya. Cara untuk memimpin ibadat Kristen yang dimulai dengan doa harus selalu dilakukan, ini bukan kewajiban tetapi suatu kegiatan yang tidak dapat dihapus di setiap layanan.

Dengan memulai ibadah dengan doa jika setiap orang telah mempersiapkan hati dan pikirannya untuk datang ke hadirat Allah. Semua ibadah dilakukan oleh semua orang jika bertujuan untuk menyenangkan dan memuliakan nama Tuhan bukan hanya untuk kepentingan manusia. Doa berarti berbicara kepada Tuhan, mengundang Dia ke dalam ibadah yang akan dilakukan dan bersyukur dan berterima kasih kepada Tuhan untuk janji orang percaya.

2. Ucapkan syukur
Setelah berdoa, cara memimpin ibadah Kristen berikutnya adalah mengucapkan syukur di depan orang-orang yang datang yang berpartisipasi dalam kebaktian. Syukur di depan mereka juga dapat membantu mereka untuk menyadari kehadiran Tuhan dari kehidupan sehari-hari mereka yang telah dilalui sehingga ibadah akan dilakukan tidak hanya sebagai kegiatan formal tetapi benar-benar untuk menyerahkan diri mereka untuk memuji dan memulai Tuhan selama ibadah.

3. Nyanyikan beberapa nyanyian pujian
Cara memimpin ibadah Kristen berikutnya adalah menyanyikan beberapa lagu pujian yang telah dipersiapkan sebelumnya. Pujian lagu-lagu yang biasanya dibawakan juga memiliki beberapa jenis pujian yang tentu saja terkadang berbeda dari satu gereja ke gereja lain, ada pujian yang merupakan lagu-lagu pop rohani terbaru atau nyanyian pujian yang berasal dari buku-buku yang merupakan kumpulan lagu-lagu rohani. Karena manusia memiliki banyak bahasa, bahkan nyanyian rohani terkadang tersedia dalam beberapa bahasa.

Di Indonesia, Anda juga dapat menemukan beberapa lagu pujian yang tersedia dalam bahasa lokal. Karena keragaman ini, pujian atau kata harus disampaikan dalam beberapa bahasa, yang tujuannya tidak lain adalah untuk memfasilitasi perluasan Injil itu sendiri tetapi tidak untuk meninggalkan karakter Kristus dan teladan Yesus Kristus yang menawarkan dirinya untuk menghadapi Penyaliban Yesus di kayu salib. Pujian lagu yang tersedia dalam beberapa bahasa juga dapat memudahkan orang untuk menyanyikannya. Pada tahap ini dapat disampaikan dua atau tiga lagu pujian yang ketiga pujian dapat berupa pujian yang antusias.

4. Kantong persembahan dan pujian
Setelah beberapa himne telah dinyanyikan, maka Anda dapat menjalankan tas penawaran yang dapat ditemani oleh persembahan pujian. Pujian yang dinyanyikan selama tas persembahan berjalan juga dapat dipilih apakah Anda menginginkan lagu yang ceria dan menegangkan atau lagu yang tenang dan tenang. Selama kantong persembahan pergi, orang yang telah menawarkan persembahan juga dapat diundang untuk berdiri untuk melanjutkan pujian.

Tetapi juga perlu diingat bahwa kadang-kadang ada beberapa jenis gereja yang tidak melaksanakan prosedur khusus ini, salah satu ciri orang bijak menurut Alkitab adalah bahwa orang tidak memberikan adegan ketika menawarkan, tetapi melakukannya dengan bersembunyi dan kerendahan hati. Kadang-kadang kotak penawaran telah disediakan di depan ruangan sehingga orang yang ingin memberi dapat menaruhnya sendiri. Persembahan sejati adalah menawarkan hidup kita kepada Tuhan, persembahan dalam bentuk materi diharapkan dapat membantu pengembangan dan perluasan gereja di masa depan.
Contoh DOA Penutup Ibadah Kristen di Gereja

5. Pujian dan doa penutup
Cara pemujaan Kristen yang terkemuka ini akan dilakukan setelah kata itu selesai. Firman akan diberikan segera setelah tas penawaran selesai, durasi pengabarannya juga berbeda. Setelah kata selesai dibuat oleh orang-orang yang memimpin ibadah dapat juga menyimpulkan beberapa kata yang telah disampaikan sebelumnya sehingga orang lain dapat mengingat garis besar dan esensi dari kata yang diucapkan. Setelah membawakan satu pujian terakhir, ibadah dapat diakhiri dengan doa berkat dan doa penutup. Orang-orang yang memberikan doa berkat dan doa penutup juga dapat dilakukan oleh orang yang berbeda.


Contoh DOA Penutup 1 :
Bapa yang Maha Pengasih, Engkau telah rela turun ke bumi demi memperbaiki Iman manusia yang telah rusak. Engkau telah bersabda "Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu". Kami menerima Engkau di dalam hati kami, hadirlah di dekat kami. Supaya Firman yang telah Engkau berikan pagi hari ini bermanfaat untuk kami dan bisa kami beritakan bagi orang-orang disekeliling kami sehingga semakin banyak orang mengenal Putra-Mu, Tuhan Yesus Kristus, Tuhan dan pengantara kami yang bersama Dikau dalam persekutuan dengan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah sepanjang segala Masa. Amin..


Contoh DOA Penutup 2

Terima kasih Tuhan, Trima kasih Bapa atas tuntunan dan penyertaan Tuhan Sehingga ibadah kami pada hari ini dapat berjalan dengan baik. Sebentar setelah ibadah ini selesai kami akan kembali kerumah kami masing masing dan kiranya Engkau mau menuntun kami agar boleh sampai di rumah kami masing masing Dengan keadaan baik dan membawa damai sejahtera. Kiranya kasih karunia dari Allah Bapa kita dan dari Tuhan Yesus Kristus menyertai Kita semua dari sekarang sampai selama-lamanya, Amin.

Pelaksanaan prosedur ibadah antara satu jenis gereja dan lainnya sering berbeda dan tidak sama, tetapi ada satu hal yang perlu diingatkan lagi tentang kasus layanan ini, yaitu ibadah dapat dilakukan untuk menguji dan memuliakan nama Tuhan dengan segenap hatimu. kita. Hari ini, iblis bahkan dapat menggunakan ibadah untuk membuat manusia berdosa, misalnya, ibadah dilakukan sebagai tempat untuk bakat atau acara, setelah menyadari kesalahan dalam ibadah, jika itu juga memperhatikan ayat pertobatan yang alkitabiah.

Oleh karena itu, lebih baik untuk lebih waspada dan berhati-hati dalam hal ini, ibadah yang benar adalah ibadah yang melibatkan Tuhan di dalamnya dan semua yang dimaksudkan hanya untuk menyenangkan Dia karena kita dengan demikian diizinkan untuk menjadi bagian dari teladan tingkah laku sebagai cahaya dan garam. di dunia .