Pengertian Dan 4 Contoh Puisi Subjektif dan Objektif dalam Bahasa Indonesia

Pengertian Dan 4 Contoh Puisi Subjektif dan Objektif dalam Bahasa Indonesia
Pengertian Dan 4 Contoh Puisi Subjektif dan Objektif dalam Bahasa Indonesia
Pengertian Dan 4 Contoh Puisi Subjektif dan Objektif dalam Bahasa Indonesia. Sebelumnya, kami telah mendiskusikan dan menyajikan contoh-contoh puisi fisik, platonik, dan metafisik. Kali ini, kita akan membahas dua dari jenis puisi lainnya, puisi subyektif dan obyektif. Syair subyektif adalah puisi yang mengekspresikan ide, pikiran, perasaan, dan suasana yang dirasakan oleh penyair itu sendiri, sedangkan puisi obyektif adalah puisi yang membahas hal-hal di luar diri penyair. 

Syair subyektif biasanya dapat ditemukan dalam contoh puisi liris, contoh puisi romansa, atau contoh puisi yang elegan. Sementara itu, puisi obyektif juga dapat ditemukan dalam contoh puisi deskriptif pendek, contoh puisi dramatis, dan contoh puisi naratif.

Untuk lebih memahami seperti apa dua puisi ini, berikut beberapa contoh puisi subyektif dan obyektif yang ditulis dalam bahasa Indonesia yang diambil dari berbagai sumber.

Pengertian Dan 4 Contoh Puisi Subjektif dan Objektif dalam Bahasa Indonesia


1. Contoh Puisi Objektif

Sepasang Lampu Beca*
Karya: Sapardi Djoko Damono

Untuk Isma Sawitri

ada sepasang lampu beca bernyanyi lirih di muara gang
tengah malam sementara si abang sudah tertidur sebelum
gerimis reda
mereka harus bernyanyi sebab kalau sunyi tiba-
tiba sempurna bunga yang tadi siang tanggal dari keranda
lewat itu akan mendadak semerbak dan menyusup ke dalam
pori-pori si abang beca lalu mengalir si sela-sela darahnya
sehingga ia merasa sedang bertapa dalam sebuah gua
digoda oleh seribu bidadari yang menjemputnya ke suralaya
dan hai selamat tinggal dunia

*Sumber: Sapardi Djoko Damono, Melipat Jarak, (Jakarta, Gramedia:2015), hlm 6 dengan sedikit perubahan bentuk puisi

Tiga Serangkai Lampu Beca*
Karya: Isma Sawitri

tiga serangkai lampu beca
ya mustapha ya mustapha
tiga serangkai lampu beca
di sisi kiri dan di sisi kanan
yang satu berkaca merah
satunya lagi berkaca hijau
tiga serangkai lampu beca
dibawa berkayuh terayun-ayun
malam melenggang menurun embun
ya mustapha mari pulang
ke sarang nyamuk ke sarang lalat
ke sarang mimpu
tempat sangkutan topi
ya mustapha –
kokok ayam dinihari

*Sumber: Sapardi Djoko Damono, Bilang Begini Maksudnya Begitu, (Jakarta, Gramedia:2016), hlm 106-107.


2. Contoh Puisi Subjektif
Aku
Karya: Chairil Anwar

Kalau sampai waktuku
‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu
Tidak juga kau

Tak perlu sedu sedan itu

Aku ini binatang jalang
Dari kumpulannya terbuang

Biar peluru menembus kulitku
Aku tetap meradang menerjang

Luka dan bisa kubawa berlari
Berlari
Hingga hilang pedih peri

Dan aku akan lebih tidak peduli

Aku mau hidup seribu tahun lagi

Maret 1943

*Sumber: Puisi-Puisi Chairil Anwar (1922-1949), Kakilangit Horison edisi April 2016, hlm 6.


Derai-Derai Cemara*
Karya: Chairil Anwar

cemara menderai sampai jauh
terasa hari akan jadi malam
ada beberapa dahan di tingkap merapuh
dipukul angin yang terpendam
aku sekarag orangnya bisa tahan
sudah berapa waktu bukan kanak lagi
tapi dulu memang ada suatu bahan
yang bukan dasar perhitungan kini
hidup hanya menunda kekalahan
tambah terasing dari cinta sekolah rendah
dan tahu, ada yang tidak diucapkan
sebelum pada akhirnya kita menyerah

1949

*Sumber, Puisi-Puisi Chairil Anwar (1922-1949), Kakilangit Horison Edisi April 2016, hlm 9.

Demikianlah beberapa contoh dari puisi subjektif dan objektif dalam bahasa Indonesia yang diambil dari berbagai sumber. Jika pembaca ingin mengetahui beberapa contoh puisi lainnya, pembaca bisa membuka artikel contoh puisi epik, atau contoh puisi ode. Semoga bermanfaat dan mampu menambah wawasan pembaca sekalian. Sekian dan terima kasih.