Skip to main content

Cara Menenangkan Hati dan Pikiran Menurut 4 Ayat Alkitab

Manusia pada dasarnya tidak lolos dari ketakutan dan kecemasan dari segala yang dia hadapi atau kondisi yang ia harus hadapi. Manusia adalah yang paling disparitas antara satu dan yang lain karena itu tidak mengherankan bahwa manusia dapat dikatakan sebagai makhluk unik kehidupan. Manusia dari mula diciptakan berdasarkan bentuk dan rupa Tuhan dan kemudian diberikan kehidupan Tuhan, tetapi karena manusia jatuh ke dalam dosa karakter.

Jahweh sendiri mulai Tersingkir sehingga orang yang semula tidak perlu kuatir tentang segala sesuatu menjadi makhluk hidup yang selalu mengalami kekhawatiran akan segala hal sampai puncaknya pada saat penyaliban Yesus di kayu salib. Bagi orang percaya yang selalu diperbaharui dari hari ke hari jika selalu berpegang teguh pada Firman Allah. Lalu bagaimana untuk menenangkan hati dan pikiran sesuai dengan Alkitab itu sendiri, berikut adalah beberapa ayat Alkitab yang dapat merenungkan untuk menenangkan hati dan pikiran dari kerusuhan sehari-hari dan masalah alami

Filipi 4:6-7
Bagaimana menenangkan hati dan pikiran menurut Alkitab pertama dapat dicatat dalam Philippians 4:6-7  "tidak perlu khawatir tentang apa-apa, tetapi berada dalam segala hal permintaan Anda kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan syukur Tuhan. Dalam damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus  ".

Konsekuensi manusia dari dosa yang mengikat daging untuk menyebabkan kecemasan dan kekhawatiran selalu mendekat, itu jauh dari karakter Kristus dan teladan Yesus Kristus tetapi sekali lagi Allah mengingatkan manusia untuk tidak cemas dengan menyerahkan semua masalah kehidupan ke dalam tangan-Nya , percayalah bahwa Tuhan akan mengatasinya bagi kita. Ketika kita sepenuhnya menyerah kepada Tuhan, Tuhan mengetahui apa yang seharusnya kita lakukan atau apa yang kita perlukan setelah segala sesuatu akan disingkapkan olehnya dalam kuasa-Nya.

Diingatkan kembali dari apa yang tampak mustahil bagi manusia untuk melakukan itu semua mungkin sebelum Allah bahkan dilakukan dengan cara yang manusia tidak akan pernah membayangkan sejauh ini, percaya dan menyerah itu adalah apa yang Tuhan ingin manusia untuk tidak mengandalkan semata-mata pada dirinya sendiri tetapi melibatkan Allah dalam segala hal , Tuhan akan berpartisipasi dalam setiap kondisi kehidupan kita karena itu adalah janji Tuhan kepada orang percaya.

Amsal 3:5-6
Cara untuk menenangkan hati dan pikiran menurut Alkitab kemudian ditulis dalam Amsal 3:5-6 yang mengatakan  "percaya kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan bukan dari pengertian Anda sendiri. Akui dia dalam segala hal, dan dia akan mengarahkan jalan-Mu  ".  Orang dewasa ini lebih percaya diri dengan kekuatan mereka sendiri daripada menyerahkan segala sesuatu ke dalam tangan Allah, inilah yang dapat menyebabkan orang menjadi murtad dan menjauh dari jangkauan Tuhan.

Orang percaya pada diri sendiri atau orang untuk mempercayai orang lain dalam masalah tertentu dengan harapan bahwa mereka lebih baik melakukannya sendiri ketika sebenarnya tidak sesederhana itu, itu bukan ciri dari orang bijak menurut Alkitab. Semua cobaan dan masalah yang Tuhan telah membiarkan terjadi pada manusia saja bukan karena Allah tidak peduli tetapi sebaliknya Allah ingin manusia untuk menjadi lebih dekat dan menyerah kepada-Nya dalam segala hal yang mungkin terjadi dalam hidup.

Yohanes 14:27
Dalam kitab Yohanes 14:27 juga dapat dicatat sebagai penguat ketika jantung berada dalam fret dan menghadapi banyak masalah. Isi dari  "My Peace Tinggalkan kamu. " damai sejahtera aku berikan kepadamu dan apa yang aku berikan bukan sebagai Aapa yang engkau lakukan, Janganlah gelisah dan gentar dengan hatimu.  "Untuk apa orang yang telah percaya dan telah bersama Tuhan takut dan takut akan masalah yang dapat memberi tahu hati Apakah kedamaian Abadi Tuhan telah memberi kita.

Hati dan pikiran juga terkadang lemah seperti daging, Semua ini dapat terjadi sebagai akibat dari dosa yang mengikat. Allah menegaskan bahwa perdamaian telah meninggalkan Tuhan bagi orang yang percaya kepada-Nya, ia juga dengan jelas menekankan bahwa perdamaian yang datang dari-nya tidak akan sama dengan apa yang dunia telah memberikan mereka sebagai palsu dan sementara. Kasih Allah terhadap orang percaya adalah benar sampai sekarang bahkan sampai akhir masalah ini tidak akan berubah dan tidak ada yang bisa mengambilnya.

Mazmur 55:23
Cara untuk menenangkan hati dan pikiran alkitabiah lain dapat ditemukan dalam isi Mazmur 55:23 yang mengatakan  "Ambil pikiran Anda kepada Tuhan bahwa ia akan memelihara engkau! Ini bukan untuk selama-lamanya bahwa orang benar akan terguncang.  "Pencobaan dan kesengsaraan kehidupan Allah memungkinkan kehidupan manusia semata-mata bukan karena Allah tidak peduli pada manusia tetapi ini adalah bentuk lain dari kasih Allah.

Seperti banyak manusia lain mengatakan bahwa Allah tidak akan menggoda manusia atas kekuatan dan kemampuan mereka. Mengingat bahwa semua Tuhan ingin orang untuk memahami dan mengetahui apa hati dan keinginan Allah adalah agar manusia tidak jauh dari Allah dan masih berharap kepada-Nya dalam segala hal dan membuat orang memahami bahwa orang tidak dapat jika hanya memegang kekuasaan sendiri.

Cara untuk menenangkan hati dan pikiran menurut Alkitab adalah yang paling penting untuk mewujudkan kehadiran Allah sehingga dapat datang dan berdoa kepada-Nya dalam keadaan terbuka, ketika kita dekat dengan Allah maka secara tidak langsung dapat membuat kita contoh sebagai cahaya dan garam dunia. Untuk menyerahkan segala sesuatu yang dihadapi baik dalam istilah sederhana maupun tidak juga untuk menyertakan Tuhan dalam diri mereka maka makna kelahiran Yesus Kristus dapat dirasakan dalam kehidupan kita.
Mungkin Anda Suka
Buka Komentar
Tutup Komentar