Pengertian Kalimat Pasif – Ciri Ciri, Jenis Jenis dan Contohnya

Pengertian Kalimat Pasif – Ciri Ciri, Jenis Jenis dan Contohnya – Menurut Kamus Bahasa Indonesia (KBBI), kalimat adalah satu kesatuan kata yang mengekspresikan konsep pikiran dan perasaan. Kalimat juga dapat disebut kata atau satuan bahasa yang relatif independen, memiliki pola intonasi akhir, dan terdiri dari klausa dalam bahasa Indonesia. Jenis-jenis kalimatnya sendiri banyak, di mana salah satunya adalah kalimat pasif. Jenis kalimat ini akan dibahas secara khusus dalam artikel ini, mulai dari pemahaman, karakteristik, jenis, hingga contoh.

Ciri-Ciri Kalimat Pasif


Kalimat ini mempunyai sejumlah ciri, yaitu:

  1. Objek pada kalimat pasif adalah subjek pada kalimat aktif.
  2. Biasanya terdapat kata oleh atau dengan di dalamnya. Meski begitu, dua kata tersebut dapat dihilangkan dan makna kalimatnya tidak akan berubah.
  3. Subjek berperan sebagai penderita atau dikenai suatu perbuatan.
  4. Predikatnya berimbuhan di-, ter- ke-an, dan ter-an.
  5. Predikatnya bisa berupa jenis-jenis kata ganti orang yang diikuti kata kerja tak berimbuhan.


Pengertian Kalimat Pasif

Kalimat pasif adalah salah satu jenis kalimat yang berdasarkan pada subjek kalimat tersebut. Dalam kalimat pasif, subjek berperan sebagai korban yang dikenai suatu tindakan. Predikat pada kalimat ini biasanya bermibuhan di- ataupun ter-. Kalimat ini juga merupakan perubahan dari kalimat aktif, khususnya contoh  kalimat aktif transitif.

Jenis-Jenis Kalimat Pasif dan Contohnya


Baca: jenis-jenis kalimat aktif – contoh kalimat aktif transitif dan intransitif – kalimat aktif transitif pengertian ciri dan contohnya – contoh kalimat aktif transitif – contoh kalimat aktif intransitif

Selain ciri, jenis kalimat ini mempunyai sejumlah jenis dan contohnya, yaitu:

1. Kalimat Pasif Tindakan

Merupakan kalimat pasif yang predikatnya merupakan suatu tindakan atau perbuatan. Adapun predikat ini biasanya berupa jenis-jenis kata kerja berimbuhan di-, ter, ke-, atau kata ganti. Contoh:

  • Tikus itu ditangkap seekor kucing.
  • Ban motorku tertusuk paku yang ditebarkan oleh pemilik tambal ban yang tidak bertanggung jawab.
  • Saudara kami bawa ke kantor polisi.


2. Kalimat Pasif Keadaan

Merupakan jenis kalimat pasif yang merupakan keadaan yang menerangkan kondisi subjek. Adapun predikat pada kalimat pasif ini biasanya adalah contoh kata dasar berimbuhan ke-an. Contoh:

  • Kami ketakutan saat hendak melintasi jalan raya itu.
  • Rumahnya kemalingan tadi malam.


3. Kalimat Pasif Transitif

Merupakan kalimat yang predikatnya mempunyai objek. Adapun pola dasar kalimat ini adalah O-P-S atau O-P-S-K. Contoh:

  • Ikan dimakan kucing. (O= ikan, P= dimakan, S= kucing)
  • Genting rumah diperbaiki Ayah agar tidak bocor lagi saat hujan nanti. (O= genting rumah, P= diperbaiki, S= Ayah, K= agar tidak bocor lagi saat hujan nanti)


4. Kalimat Pasif Intransitif

Merupakan kalimat yang predikatnya tidak berobjek. Adapun pola dasar kalimat ini adalah S-P atau S-P-K. contoh:

  • Buah apel dijual di toko buah. (S= buah apel, P= dijual, K= di toko buah)
  • Andi terjath. (S= Andi, P= terjatuh)


Selain empat jenis di atas, masih ada beberapa jenis kalimat pasif lain yang patut untuk diketahui, yaitu:

Kalimpat pasif zero: merupakan kalimat yang predikatnya tidak berimbuhan awalan, namun berimbuhan akhiran. Adapun imbuhan akhiran yang adalah akhiran -kan. Objek pada kalimat ini adalah objek pelaku yang didampingi predikat berimbuhan akhir -kan. Contoh: Aku serahkan amanah ini kepadamu. (Objek Pelaku= aku)

Kalimat pasif biasa: merupakan hasil transformasi dari kalimat aktif transitif. Predikat pada kalimat ini biasanya berimbuhan di-, ter-, dan ke-an. Contoh: Nasi ditanak Ibu.


Baca: jenis-jenis kalimat – kalimat inti – kalimat langsung dan tidak langsung – kalimat tunggal – kalimat aktif dan kalimat pasif

Demikianlah pembahasan tentang kalimat pasif dalam bahasa Indonesia – pengertian, ciri, jenis dan contohnya.  Terima kasih.

Belum ada Komentar untuk "Pengertian Kalimat Pasif – Ciri Ciri, Jenis Jenis dan Contohnya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel