Skip to main content

15 Manfaat Biologi di Bidang Industri Makanan

Manfaat biologis dalam industri makanan telah berkembang sangat pesat. Banyak makanan dihasilkan dari berbagai teknik pengembangan dengan ilmu biologi. Caranya adalah dengan menggunakan berbagai jenis bakteri dalam proses pembuatannya. Tetapi bakteri di sini bukanlah jenis yang berbahaya, tetapi bakteri yang menguntungkan.

Manfaat Biologi di Industri Makanan


manfaat-biologi-di-bidang-industri-pangan Tidak dapat dipungkiri bahwa transformasi makanan dan minuman yang semakin modern mengikuti perkembangan zaman, saat ini banyak dihasilkan dari penggunaan ilmu pengetahuan, terutama biologi.

Yang paling melimpah adalah makanan dan minuman yang dihasilkan dari proses fermentasi. Proses fermentasi itu sendiri hanya mengubah bentuk dan tekstur dengan bantuan mikroorganisme - mikroorganisme sehingga nantinya akan menghasilkan makanan atau minuman yang memiliki daya tahan cukup lama.

Selain itu, kualitas minuman atau makanan yang dihasilkan dari proses fermentasi cenderung sangat baik dan ada peningkatan bentuk aslinya. Fermentasi itu sendiri dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu melalui proses anaerob dan juga proses aerob.

Pada artikel ini saya akan membahas manfaat biologi dalam industri makanan. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, Anda dapat melihat penjelasan di bawah ini:

1. Membantu dalam Proses Pembuatan Tahu

Tahu adalah makanan yang terbuat dari jus kedelai. Untuk mengganti jus kedelai, kita tahu menggunakan teknologi bioteknologi atau kloning dalam biologi. Proses penggumpalan tahu sendiri dipengaruhi oleh cuka. Endapan dibuat nanti yang akan membentuk menjadi tahu.

2. Membantu Membuat Tempe

Tidak berbeda dengan tahu, tempe juga dibuat dari kedelai. Yang membedakan keduanya adalah proses pembuatannya. Dalam proses memanfaatkan jamur yang disebut jamur Rhizopus oryzae untuk melakukan proses fermentasi. Jamur jenis ini sangat aman digunakan.

Proses pembuatan tempe dikatakan berhasil jika permukaan kedelai sudah mulai terlihat putih karena pertumbuhan miselia jamur. Sebenarnya dalam proses pembuatan tempe melibatkan banyak jamur di dalamnya, tetapi menurut pendapat para ilmuwan, aktivitas yang paling menonjol adalah jamur Rhizopus oryzae.

3. Membantu Membuat Tape

Dalam proses pembuatan tape menggunakan bahan dasar singkong. Singkong kemudian dapat diubah menjadi pita karena proses fermentasi dibantu oleh ragi pita atau sering dikenal dalam bahasa ilmiah adalah Saccharomyces cerevisiae. Ragi ini didistribusikan ke semua bagian singkong untuk membuat proses biologis terjadi.

4. Membantu Dalam Membuat Kecap

Kecap merupakan bahan tambahan yang digunakan dalam makanan untuk memperkaya rasa manis yang berbeda sehingga makanan akan terasa lebih lezat. Kecap itu sendiri terbuat dari kedelai hitam. Proses pembuatannya juga melalui fermentasi dulu. Fermentasi dibantu oleh jamur tempe dengan kondisi mulai dari 25 hingga 30 derajat Celcius untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

5. Membantu Membuat Yogurt

Manfaat biologis dalam industri makanan adalah membuat yogurt. Hasil penelitian itu telah menemukan jenis bakteri yang memiliki manfaat baik seperti halnya bakteri Lactobacillus dengan khasiatnya dengan berbagai manfaat untuk kemajuan kehidupan manusia. Salah satu contohnya adalah membantu proses pembuatan yogurt dengan bahan susu.

Di sinilah pengembangan industri yogurt massal dimulai. Proses pembuatan akan menggunakan bahan dasar susu murni dengan melalui proses fermentasi dan memanfaatkan peran bakteri Lactobacillus. Proses ini dapat berlangsung dengan baik pada suhu sekitar 40 derajat Celcius dalam 2,5 jam hingga 3,5 jam.

6. Membantu Dalam Membuat Tuak

Proses pembuatan aren biasanya menggunakan sebagian besar pohon getah dan siwalan. Untuk menghasilkan anggur yang sempurna harus melalui proses fermentasi terlebih dahulu. Minuman ini memiliki kandungan alkohol di dalamnya tetapi masih relatif rendah. Fermentasi dibantu oleh mikroorganisme seperti Saccharomyces cereisiae dan juga imomonas mobilis.

7. Membantu Dalam Membuat Anggur

Minuman fermentasi ini dalam proses pembuatannya membutuhkan bantuan ragi dengan nama Saccharomyces cerevisiae. Minuman ini sangat digemari oleh orang barat yang terbiasa hanya memberikan kehangatan pada tubuh mereka. Minuman ini memiliki kandungan alkohol sesuai dengan cara pembuatannya. Ada juga yang memiliki level rendah.

8. Membantu Membuat Oncom

Oncom adalah makanan yang sekilas mirip tempe. Makanan ini difermentasi dari bahan dasar kacang. Dalam proses fermentasi, gunakan ragi / Saccharomyces cerevisiae. Memiliki rasa yang enak, enak dan lezat dengan kandungan protein yang cukup tinggi. Bahan yang paling banyak digunakan adalah kacang.

9. Membantu Membuat Keju

Dalam membuat keju menggunakan bahan susu. Selanjutnya, susu akan melalui proses fermentasi terlebih dahulu. Dalam fermentasi sendiri dibantu oleh mikroorganisme seperti bakteri asam laktat yaitu Streptococcus dan juga Lactobacillus. Bakteri ini akan memakan isi laktosa dalam susu dan kemudian mengubah laktosa menjadi asam laktat.

10. Membantu Membuat Nata De Coco

Dalam pembuatan nata de coco menggunakan teknik bioteknologi konvensional. Bahan dasar yang digunakan untuk membuat nata de coco adalah air kelapa segar. Nata de coco adalah bahan yang sering digunakan untuk melengkapi produksi minuman segar yang difermentasi dari air kelapa dengan memanfaatkan bantuan mikroba bernama Acetobacter xylinum, yang memiliki bentuk fisik padat (sebagian besar dadu), transparan, dengan rasa manis, warna putih dan yang terpenting adalah memiliki tekstur kenyal.

11. Membantu dalam Pembuatan Roti

Roti adalah makanan favorit orang barat yang sekarang juga dicintai oleh orang-orang timur. Metabolisme yang berhubungan langsung dalam proses bioteknologi adalah proses fermentasi. Dalam membuat roti juga menggunakan bakteri dalam proses fermentasi.

Adonan roti yang sebelumnya telah dicampur dengan ragi / Saccharomyces cerevisiae dalam periode waktu tertentu akan mulai mengalami perubahan bentuk menjadi lebih besar karena perkembangan. Gelembung karbon dioksida yang mengalami proses pelepasan dalam proses fermentasi yang merupakan penyebab utama adonan roti mengalami perkembangan.

12. Membantu Membuat Brem

Makanan ringan yang satu ini sangat populer di kalangan anak-anak. Rasanya enak dan menyebabkan sensasi dingin ketika pertama kali digigit. Bahan dasar pembuatan brem adalah menggunakan tepung beras dengan melakukan fermentasi terlebih dahulu. Banyak yang mengatakan bahwa brem sangat baik dalam membantu memperlancar aliran darah. Tetapi jika terlalu banyak juga tidak enak karena rasanya sangat manis.

13. Membantu Membuat Kefir

Sekilas Kefir adalah minuman yang terlihat seperti yogurt. Pada proses pembuatannya melalui tahap inokulasi terlebih dahulu. Bahan dasar yang digunakan adalah biji kefir dan susu. Kefir sangat efektif digunakan untuk menjaga kesehatan lambung atau bahkan untuk meringankan gangguan saluran pencernaan. Susu yang digunakan tidak hanya susu sapi murni, tetapi juga bisa menggunakan susu domba murni atau susu kambing murni, sesuai dengan selera peminum kefir.

14. Membantu Membuat Coklat

Cokelat sendiri adalah bahan makanan yang juga membuatnya melalui proses fermentasi terlebih dahulu. Sehingga rasa pahit dan sepatu pada biji kakao bisa dihilangkan dan akan menghasilkan rasa cokelat yang khas. Proses fermentasi dibantu oleh getah yang ada di bagian dalam buah cokelat itu sendiri.

15. Membantu Dalam Membuat Krim Asam

Krim asam terbuat dari bahan susu yang telah difermentasi terlebih dahulu. Bagi orang awam, krim asam harus dianggap sebagai yogurt karena sekilas itu benar-benar menyerupai yogurt. Bakteri yang akan membantu proses fermentasi akan mengubah susu menjadi krim dengan tekstur yang tebal dan lembut dan memiliki rasa asam.

Dapat disimpulkan bahwa artikel mengenai manfaat biologi dalam industri makanan di atas ditinjau secara rinci dan dikemas secara menarik, diharapkan nantinya dapat membantu memudahkan Anda dalam belajar dan memahaminya secara lebih mendalam.

Sehingga nanti Anda mungkin bisa menjadikannya sebagai bahan referensi saat belajar dan menambahkan yang baru kepada Anda. Sampai di sini dulu, artikel ini membahas tentang manfaat biologi dalam industri makanan. Semoga ini bermanfaat buat Anda dan terima kasih sudah meluangkan sedikit waktu membaca artikel ini.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar