Skip to main content

Perubahan Makna Spesialisasi dan Contohnya

Contoh Perubahan Makna Spesialisasi dalam Bahasa Indonesia.Beberapa contoh perubahan makna dari berbagai jenis pergeseran makna telah ditunjukkan di artikel sebelumnya. Artikel-artikel tersebut adalah contoh-contoh perubahan makna perbaikan, contoh-contoh perubahan makna ibadah, contoh-contoh perubahan makna sinestesia, contoh-contoh perubahan makna asosiasi, dan contoh-contoh perubahan makna generalisasi. Artikel ini juga akan menyajikan beberapa contoh perubahan dalam jenis pergeseran makna, di mana jenis pergeseran makna adalah makna spesialisasi.



Makna spesialisasi atau penyempitan makna kata merupakan makna kata yang terbentuk oleh proses penyempitan makna pada suatu kata yang mempunyai makna yang luas. Adapun beberapa contoh perubahan pada makna kata ini sendiri adalah sebagai berikut ini!

1. Madrasah

Pada mulanya, kata madrasah dimaknai sebagai suatu instansi sekolah atau pendidikan, baik itu yang berbasis umum maupun berbasis agama. Namun, setelah dispesialisasi, kata itu pun kemudian mempunyai makna yang khusus, yaitu sekolah atau instansi pendidikan yang berbasis agama Islam. Untuk lebih memahami perubahan makna ini, perhatikanlah dua buah kalimat berikut!

  • Anak-anak telah mengikuti upacara bendera yang diselenggarakan di lapangan madrasah SDN Nusanegara.
  • Setelah lulus TK nanti, orang tua Haikal akan menyekolahkan anaknya di Madrasah Ibtidaiyah 2 Bandung.


Kata madrasah pada kalimat pertama masih mengandung makna asalnya yang masih bersifat umum. Sementara itu, kata madrasah pada kalimat kedua maknanya sudah mempunyai makna khusus di dalamnya.

2. Sastra

Pada mulanya, kata sastra mempunyai makna umum tulisan. Namun, setelah dispesialisasi, makna kata ini pun dipersempit menjadi sebuah karya tulis yang mengandung nilai estetsi serta mengandung unsur-unsur tertentu di dalamnya. Untuk lebih memahami makna ini, perhatikanlah dua contoh kalimat di bawah ini!


  • Adikku sedang belajar membuat sastra di buku tulisnya.
  • Novel Max Havelaar karya Multatuli merupakan salah satu karya sastra Indonesia yang monumental.


3. Guru

Mulanya, kata ini mempunyai makna umum orang yang mengajarkan suatu ilmu kepada orang lain, terlepas orang itu mengajar di sekolah ataupun di luar sekolah. Namun, setelah dispesialisasi, kata ini pun mempunyai makna khusus, yaitu orang yang mengajar di suatu sekolah. Untuk memahami perubahan makna ini, perhatikanlah dua contoh kalimat berikut ini!

  • Pesilat itu tengah berguru pada seorang pertapa.
  • Sudah 27 tahun Pak Nu’man menjadi guru di SMAN tersebut.

Kata guru pada kaliimat pertama masih mempunyai makna yang umum, sedangkan kata guru pada kalimat kedua sudah mempunyai makna yang khusus.


4. Sarjana

Kata ini awalnya mempunyai suatu makna yang luas, yaitu orang-orang yang pintar. Setelah digeneralisasi, kata ini pun mempunyai makna khusus yaitu gelar bagi para mahasiswa yang telah menempuh pendidikan strata-1. Untuk lebih memahami perubahan ini, maka perhatikanlah dua contoh kalimat berikut!

  • Untuk masalah tersebut, lebih baik kita tanyakan saja kepada para sarjana.
  • Ananda resmi menyandang gelar sarjana ekonomi pada hari Sabtu yang lalu.

Kata sarjana pada kalimat pertama masih bermakna umum orang yang pintar. Sementara itu, kata sarjana pada kalimat kedua merupakan kata yang sudah disempitkan maknanya menjadi, gelar bagi para mahasiswa yang telah menempuh pendidikan strata-1.


Kata sastra pada kalimat pertama masih mengandung makna umum tulisan, sedangkan pada kalimat kedua, kata sastra sudah mempunyai makna khusus sebuah karya tulis yang mengandung nilai estetsi serta mengandung unsur-unsur tertentu di dalamnya.

Demikianlah beberapa contoh perubahan makna spesialisasi dalam bahasa Indonesia. Semoga bermanfaat untuk para pembaca sekalian.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar