Makna Kelahiran Tuhan Yesus Dan Arti Natal yang Sesungguhnya Menurut Alkitab

Makna Kelahiran Tuhan Yesus Dan Arti Natal yang Sesungguhnya Menurut Alkitab
Makna Kelahiran Tuhan Yesus Dan Arti Natal yang Sesungguhnya Menurut Alkitab
Set pada tanggal 25 Desember adalah hari kelahiran Tuhan Yesus, jika kita melihat sejarahnya pada saat kelahirannya apakah itu pada tanggal 25 dan di bulan Desember. Ini adalah pertanyaan bahwa kita harus menjadi anak-anak Tuhan harus dapat menjawab. Bayi dilahirkan secara umum di rumah sakit atau tempat melahirkan yang layak tetapi bagaimana jika kelahiran seorang Raja di kandang domba yang kotor, mari kita renungkan makna Natal dalam hidup kita.

Dalam kisah kelahiran Tuhan Yesus Kristus di dunia ini (Luk 2: 1-14), orang tuanya tidak memiliki tempat tinggal atau tempat tinggal yang paling sedikit. Pasangan muda terpaksa Maria dan Yosef naik di kandang hewan. Benar, tempat bagi hewan yang kotor, bau, lembab, dan tentu saja tidak terawat dengan baik. Yesus dilahirkan di tempat itu, dan bayi Yesus dibungkus kain lampin, dan Dia diletakkan di palungan (Luk 2: 4-7). Bagaimana mungkin Raja dan Juruselamat manusia dilahirkan di palungan? Ini adalah tanda yang jelas bahwa Tuhan ingin menjadi kuat dengan kehidupan manusia. Yesus menghadirkan Tuhan yang berbelas kasih kepada orang miskin, tertindas, dilecehkan, terlupakan, bahkan ditolak oleh masyarakat sama sekali. Gereja membuat kita menyadari bahwa peristiwa Natal adalah karunia terbesar Tuhan dalam hidup kita. Allah Bapa yang welas asih muncul dalam bentuk bayi kecil mungil yang dilahirkan Yesus dari Perawan Maria dalam kuasa Roh Kudus.
Makna Kelahiran Tuhan Yesus Dan Arti Natal yang Sesungguhnya Menurut Alkitab

Santo Yohanes Rasul merenungkan peristiwa ini secara mendalam, kasih Allah mengungkapkan di tengah-tengah kita bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, agar kita dapat hidup oleh-Nya (1 Yohanes 4:91). Kemudian rasul agung itu menyatakan, "Karena Allah begitu mengasihi dunia sehingga Ia memberikan Anak-Nya yang tunggal, bahwa setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, tetapi hidup yang kekal" (Yohanes 3:16). Santo Gregorius dari Nisa menulis ajarannya kepada kita: Sifat sakit kita membutuhkan dokter, manusia yang jatuh membutuhkan mereka yang membesarkan mereka, yang kehilangan hidup mereka yang membutuhkan orang yang memberi hidup yang kehilangan hubungan baik membutuhkan seorang pria yang membawa dia kembali ke baik, dalam kegelapan merindukan kedatangan sinar, tahanan merindukan seorang penyelamat, yang terbelenggu oleh seorang pelepas, yang depresi di bawah kuk perbudakan membutuhkan pembebas. Bukankah hal-hal yang signifikan dan penting untuk menggerakkan Tuhan, bahwa Dia turun seperti seorang dokter yang mengunjungi alam manusia, setelah umat manusia terjerat dalam situasi yang sangat sedih dan memprihatinkan. Itulah mengapa pesan kelahiran Tuhan Yesus Kristus, Juruselamat umat manusia, diberitakan kepada para gembala yang menjaga ternak ternak di padang pada malam hari. Rupanya, para gembala gelisah, kesal, dan ketakutan. Karena, tiba-tiba muncul di hadapan mereka, Rasul Allah yang menyampaikan nuansa sukacita surgawi yang tak terkatakan, Jangan takut, karena sesungguhnya Aku memberitakan kepadamu suatu sukacita besar bagi semua bangsa: Hari ini telah lahir bagi Anda Juruselamat Kristus Yesus di kota Daud Luk 2: 10-11).

Di tengah-tengah suasana yang membingungkan ini, para gembala bersukacita dalam Tuhan, karena Tuhan telah menggenapi janji-Nya untuk mengirim Juruselamat dan Penebus dari perbudakan dosa dan kematian. Namun, anugerah Allah akan keselamatan dalam kelahiran Tuhan Yesus Kristus ditujukan kepada semua orang, tetapi Allah menyatakan kepada yang kecil, yang sederhana, yang tidak bersalah dan rendah hati. Mengapa? Sebab, hanya semangat kecil, sederhana dan sederhana yang mampu menangkap kehadiran dan kekuatan Tuhan. Mereka tidak lagi terikat pada kekayaan, posisi, apalagi kekuasaan. Mereka tidak memilikinya. Itulah yang menyebabkan mereka mengalami kehadiran Tuhan yang memperkuat dan menghibur kita. Bukankah Allah mengangkat yang dihina dan para penguasa turun dari tahtaNya?

Memang, Tuhan mencintai jiwa yang rendah hati dan Dia tidak menyukai mereka yang sombong dan pendendam dalam dosa dan kejahatan. Seperti malaikat surgawi yang memuji dan memuliakan Allah, Kemuliaan bagi Allah di tempat tertinggi dan kedamaian di bumi di antara orang-orang yang berkenan kepada-Nya (Luk 2:14), kita harus memuji Allah dan memuliakan Dia atas karya besarnya bagi kita. Karena Tuhan telah memberi kita damai. Damai yang bukan buatan manusia dan bukan dari dunia. Tetapi kedamaian dari atas, dari surga, dari Tuhan. Kedamaian sejati hanya dapat dialami oleh semua orang yang mau mengenal Yesus dan berbagi dalam gairah dan kebangkitan-Nya. Tanpa itu semua, semuanya akan sia-sia dan kita masih dalam kegelapan tanpa akhir. Pada waktu Natal ini, mari kita memusatkan perhatian kita pada Tuhan yang memberikan berkah yang besar kepada kepala