Puisi Baru : 7 Macam-Macam Puisi Baru Berdasarkan Isinya

Puisi Baru : 7 Macam-Macam Puisi Baru Berdasarkan Isinya
Puisi Baru : 7 Macam-Macam Puisi Baru Berdasarkan Isinya
Puisi Baru : 7 Macam-Macam Puisi Baru Berdasarkan Isinya. Puisi Baru Berdasarkan Isi - Puisi adalah salah satu jenis karya sastra selain spesies baru, cerita pendek, jenis roman, jenis pantun, dan jenis drama yang berisi contoh makna gaya di dalam. Berdasarkan waktu, jenis-jenis puisi dibagi menjadi jenis puisi lama dan jenis puisi baru. Puisi baru dibagi menjadi beberapa jenis, baik berdasarkan konten dan bentuknya. Khusus untuk artikel ini, kita akan membahas berbagai puisi baru berdasarkan isinya.

Berdasarkan isi, puisi baru terdiri dari:

1. Romansa
Adalah puisi baru yang berisi luapan cinta kasih dan sayang. Contoh:

Cinta kita berdua,
adalah istana dari proselen.
Angin telah membawa kedamaian
membelitkan kita dalam pelukan

Bumi telah memberi kekuatan,
kerna kita telah melangkah
dengan ketegasan.

Muraiku,
hati kita berdua
adalah pelangi selusin warna.

(Optimisme, WS Rendra)

2. Elegi
Kebalikan dari romansa, elegi adalah puisi yang berisi kesedihan atau ratapan. Contohnya:

Satu rasa dua kematian
Satu kasih dua kesetiaan
Antara benua dan benua
Tertunggu rindu samudra

Dua kota satu kekosongan
Dua alamat satu kehilangan
Antara nyiur dan salju
Merentang ketidakpedulian tuju

Semoga kekasih tahu jalan kembali
Pada pintu yang membuka dinihari
Ke mana angin membawa diri

Kekasih, semoga kau
Dapat kepenuhan cinta dalam aku tiada
Terpecah dua benua, suatu kelupaan di
…Sisik samudra

(The Tale of Two Continent, Sitor Situmorang)

3. Satir
Jenis puisi baru yang terakhir ini adalah puisi yang berisi sindiran atau kritikan. Contoh:

Sedikit baca,
banyak bicara,
apakah itu logika?

Sedikit menulis,
banyak analisis,
apakah itu logis?

Tapi itulah kita:
menua belaka,
tak mendewasa.

Ya, itulah kita:
merasa bisa,
sok bijaksana

(Itukah Kita?, Candra Malik)

4. Balada
Jenis puisi baru ini merupakan puisi yang berisi kisah atau cerita tentang seseorang atau sesuatu. Contoh:

Marsinah buruh pabrik arloji,
mengurus presisi:
merakit jarum, sekrup, dan roda gigi;
waktu memang tak pernah kompromi,
ia sangat cermat dan pasti,

Marsinah itu arloji
tak lelah berdetak
memintal kefanaan
yang abadi:
“kami tak punya banyak kehendak
sekadar hidup layak
sebutir nasi.”

(Nukilan puisi Dongeng Marsinah, Sapardi Djoko Damono)

5. Himne
Merupakan jenis puisi baru yang berisi pujian kepada Tuhan, tanah air, atau pahlawan.

Aku lemas
tapi tak berdaya
Aku tak sambat rasa sakit
atau gatal

Aku pengin makan tajin
Aku tidak pernah sesak nafas
tapi tubuhku tida pernah memuaskan
untuk punya posisi ideal dan wajar

Aku pengin membersihkan tubuhku
dari racun kimiawi

Aku ingin ke jalan alam
Aku ingin meningkatkan pengabdianku kepada Allah

Tuhan, aku cinta kepada-Mu

(Tuhan, Aku Cinta Pada-Mu, WS Rendra)

6. Ode
Merupakan puisi baru yang berisi pujian kepada orang-orang yang berjasa.Selain itu, ode juga dapat berisi pujian kepada negara, bangsa, ataupun sesuatu yang mulia. Oleh karena itu, ode juga sering disebut sebagai puisi puji-pujian. Contoh:

Muhammad tak seperti itu.
Tidak gambarmu, tidak gambarku.
Dia hidup damai dalam kalbu
meski dihina dari segala penjuru.
Dialah Muhammad yang kurindu
dan dibela tanpa membencimu

(Nukilan puisi Kanjeng Nabi, Candra Malik)

7. Epigram
Adalah salah satu jenis puisi modern yang berisi tuntunan atau ajaran hidup. Misalnya:

Anak-anak tumbuh mendewasa
akankah aku hanya tumbuh menua?
Kelak mereka butuh lawan bicara,
apakah kala itu aku kakek pelupa?

Anak-Anak tidak selamanya bayi,
mereka butuh tak hanya dimengerti.
Mereka punya mata, punya hati,
tidak cukup harta diwarisi.

Sampai kapan usiaku dilahirkan,
sampai batas itulah aku dihadirkan.
Sebagai orang tua, sebagai teman,
sampai batas waktu yang ditentukan.

Tidak baik jika mereka di sini saja,
hangat dipeluk rumah dan keluarga.
Kehidupan itu pengembaraan jiwa,
dan mereka pengelana berikutnya.

Jika tumbuh dewasa ada ujungnya,
jangan sampai hanya menua sia-sia.
Dalam perjalananku menyusuri usia,
setidaknya harus pernah bijaksana.

(Perjalanan Usia, Candra Malik)

Puisi Baru : 7 Macam-Macam Puisi Baru Berdasarkan Isinya


Demikianlah macam-macam puisi baru berdasarkan isinya. Terima kasih.