Pengertian Dan 9 Contoh Puisi Distikon dalam Bahasa Indonesia

Pengertian Dan 9 Contoh Puisi Distikon dalam Bahasa Indonesia
Pengertian Dan 9 Contoh Puisi Distikon dalam Bahasa Indonesia
Pengertian Dan 9 Contoh Puisi Distikon dalam Bahasa Indonesia. Distikon adalah salah satu dari banyak puisi baru berdasarkan bentuknya. Distikon sendiri adalah puisi yang masing-masing terdiri dari dua baris. Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan beberapa contoh puisi distorsi dari penyair Indonesia yang diambil dari beberapa sumber terpercaya. 

Adapun beberapa contoh puisi Distikon dalam bahasa Indonesia adalah sebagai berikut!

Contoh 1:

Mata Arjuna*
Karya: Chandra Malik

Panah mengasah arah,
busur menyusur kesiur.

Sekelebat syahwat terjerat,
daku bidik dada dikau.

Jakarta, 2006

*Sumber: Chandra Malik, Asal Muasal Pelukan, hlm 12.

Contoh 2:

Ingin Dicinta*
Karya: Chandra Malik

Ketika sendiri, siapa yang bersamamu?
Apakah sepi, ataukah Rindu?

Ketika kita bersama, apa yang kau rasa?
Apakah bahagia, ataukah derita?

Siapa di antara kita yang berbohong?
Siapa memelihara omong kosong?

Tidakkah manusia memang seharusnya memiliki cita-cita?
Tidakkah manusia memang selayaknya ingin dicinta?


Salatiga, 5 Desember 2015

*Sumber: Chandra Malik, Asal Muasal Pelukan, hlm 13.

Contoh 3:

Tanda Mata*
Karya: Chandra Malik

Bagiku, engkaulah tanda mata.
Sejak bertemu, nyata selamanya.

Bagiku, engkau adalah cahaya.
Dari binarmu, tatapanku bermula.

Bagiku, engkaulah penglihatan.
Di setiap waktu, di setiap ingatan.

Bagiku, engkau arah memandang.
Pada matamu, mataku berpulang.

Denpasar, 22 Desember 2015

*Sumber: Chandra Malik, Asal Muasal Pelukan, hlm 17.

Contoh 4:

Misykat*
Karya: Chandra Malik

Jarak hatiku ke hatimu lebih dekat
dari jauh hatimu ke hatiku, Misykat.

Lebih dulu aku sampai ke alamat,
bahkan sebelum engkau berangkat.

Solo, 13 Januari 2016.

*Sumber: Chandra Malik, Asal Muasal Pelukan, hlm 18.

Contoh 5:

Hutan Karet*
Karya: Joko Pinurbo

–in memoriam: Sukabumi

Daun-daun karet berserakan.
Berserakan di hamparan waktu.

Suara monyet di dahan-dahan.
Suara kalong menghalau petang.

Di pucuk-pucuk ilalang belalang berloncatan.
Berloncatan di semak-semak rindu.

Dan sebuah jalan melingkar-lingkar
membelit kenangan terjal.

Sesaat sebelum surya berlalu
masih kudengat suara beduk bertalu-talu.

(1990)

*Sumber: Joko Pinurbo, Selamat Menunaikan Ibadah Puisi, hlm 2.

Contoh 6:

Kurcaci*
Karya: Joko Pinurbo

Kata-kata adalah kurcaci yang muncul tengah malam
dan ia bukan pertapa suci yang kebal terhadap godaan.

Kurcaci merubung tubuhnya yang berlumuran darah,
sementara pena yang dihunusnya belum mau patah.
(1998)

*Sumber: Joko Pinurbo, Selamat Menunaikan Ibadah Puisi, hlm 31.

Contoh 7:

Bunga*
Karya: Sitor Situmorang

Bunga di atas batu
Dibakar sepi

Mengatas indera
Ia menanti

Bunga di atas batu
Dibakar sepi

*Sumber: Sitor Situmorang, Dalam Sajak, hlm 54.

Contoh 8:

Catatan Tahun 53*
Karya: Sitor Situmorang

Dalam gua berseru
Hanya gema bertalu-talu

Batu termangu
(menitik air satu-satu)

Mari diam duduk lelap
Berkisah dalam gelap

Tentang hidup dan ia yang lupa
(Cahaya di luar lebih sendiri darii kita)

*Sumber: Sitor Situmorang, Dalam Sajak, hlm 55.

Contoh 9:

Mimpinya*
Karya: Sitor Situmorang

I
Pada segala surat menanti nama
Pada segala surat dinanti nama

II
Pada segala air terpasang layar
Pada segala air terkulai layar

III
Pada segala mata menanti cahaya
Pada segala mata dinanti cahaya

*Sumber: Sitor Situmorang. Dalam Sajak, hlm 59.

Pengertian Dan 9 Contoh Puisi Distikon dalam Bahasa Indonesia


Demikianlah beberapa contoh puisi distikon dalam bahasa Indonesia. Jika pembaca ingin mengetahui beberapa contoh puisi lainnya, maka pembaca bisa membuka artikel contoh puisi himne, contoh puisi balada, contoh puisi romance, contoh puisi didaktif, contoh puisi ode, dan contoh puisi elegi. Semoga bermanfaat dan mampu menambah wawasan bagi para pembaca sekalian, baik itu mengenai puisi khususnya, maupun bahasa Indonesia pada umumnya. Sekian dan terima kasih.